MANAGED BY:
RABU
20 SEPTEMBER
BONTANG | BESSAI BERINTA | SANGATTA POST | PEMKOT | BENUA KUTIM | OLAHRAGA | ZETIZEN | SOCIETY & LENSA

PEMKOT

Sabtu, 18 Maret 2017 00:07
Kesaksian Soetoyo, Veteran Pejuang Dwikora di Perbatasan, Tolak Jadi Pengawal Presiden demi Anak
Soetoyo (LUKMAN/METRO SAMARINDA)

PROKAL.CO, Bagi Soetoyo, pangkat tinggi bukanlah tujuan. Bisa mengabdi kepada negera dan memberikan kebaikan pada keluarga adalah kebahagiaan utama. Baginya perjuangan seorang veteran baru akan berhenti saat napas terakhir diembuskan.

LUKMAN MAULANA, Samarinda

Rabu (15/3) lalu, pria tua berseragam hijau dan berbaret kuning emas duduk tenang di kursi panjang ruang sidang eksternal DPRD Kaltim. Dia Soetoyo, veteran pejuang Dwi Komando Rakyat (Dwikora) yang jauh-jauh datang dari Lempake, Samarinda Utara demi menghadiri undangan Sidang Paripurna DPRD Kaltim Karang Paci, sebutan gedung DPRD Kaltim.

Soetoyo duduk seorang diri dalam barisan kursi panjang itu. Diikutinya sidang paripurna DPRD Kaltim dengan begitu serius. Satu per satu penjabaran para wakil rakyat diikuti dengan seksama. Bukan sekadar hadir, Soetoyo paham benar apa yang dipermasalahkan dalam sidang tersebut. Hujan interupsi dari para legislator pun disimaknya dengan tersenyum penuh arti.

“Keputusan dari dewan itu tidak mengikat. Sifatnya hanya rekomendasi kepada pemerintah. Yang mengikat itu keputusan hukum,” urai Soetoyo menanggapi perdebatan yang terjadi di tengah para wakil rakyat tersebut.

Sudah sejak pagi dia tiba di Karang Paci demi memenuhi undangan menghadiri sidang paripurna. Bukan kali ini dia datang ke sana, melainkan sudah beberapa kali kehadirannya di sana mewakili para pejuang. Sebagai perwakilan Legiun Veteran Kaltim yang berada di Samarinda, dia memang diminta datang. Seorang diri, karena hanya dia pengurus Legiun Veteran Kaltim yang ada di Kota Tepian.

“Kalau teman-teman veteran di Samarinda ini banyak. Tapi hanya saya yang datang ke sini karena hanya saya yang mendapat mandat dari markas veteran Kaltim yang ada di Balikpapan. Kebetulan saya pengurus di DPD Legiun Veteran Kaltim, sebagai sekretaris II,” jelasnya.

Dengan seragam kebanggaan Legiun Veteran, kehadiran Soetoyo menjadi perhatian banyak orang. Tak jarang yang meminta untuk berfoto bersama dengan lelaki kelahiraan Kediri, 75 tahun lalu ini. Soetoyo menanggapinya dengan ramah. Sosoknya yang bersahaja, tak lupa memberikan nasihat kepada siapa saja yang ditemuinya, khususnya para pemuda.

Menurutnya perjuangan para pahlawan pejuang mesti diteruskan generasi muda dengan mengisi kemerdekaan, melakukan pembangunan.

“Dulu kami susah. Mau bertani susah karena kondisinya perang. Makan hanya jagung rebus. Bahkan makanan kuda juga dimakan. Sekarang sudah merdeka, tinggal mengisi saja untuk mencapai tujuan masyarakat adil dan makmur. Dengan tidak meninggalkan semangat 45,” papar Soetoyo.

Terkait keberadaan Legiun Veteran, dia menjelaskan masih banyak masyarakat yang tidak paham apa makna veteran. Karena veteran bukan sekadar tentara atau mereka yang bertempur mengangkat senjata.

Menurutnya, veteran adalah pejuang yang bertempur melawan penjajah asing. Bukan hanya dari militer, melainkan siapa saja yang terlibat dalam pertempuran melawan pihak asing dalam merebut kemerdekaan dan mempertahankan kedaulatan negera.

“Kalau melawan bangsa sendiri misalnya pemberontakan-pemberontakan di daerah, itu tidak bisa jadi veteran. Karena yang dihadapi bukan pihak asing. Tentara sekalipun kalau dia tidak pernah bertempur melawan asing, tidak bisa menjadi veteran,” ungkap kakek 19 cucu ini.

Lebih lanjut dijelaskan, setidaknya ada lima kelompok pejuang yang bisa menjadi veteran. Pertama yaitu para pejuang kemerdekaan Indonesia yang bertempur dalam rentang 1945-1949. Kedua pejuang pembela Tri Komando Rakyat (Trikora) yang bertempur dalam pembebasan Papua dalam rentang 1961-1963.

Halaman:
BERITA TERKAIT

BACA JUGA

Senin, 11 September 2017 17:09

Wali Kota Pantau Penataan Wisata Mangrove

BONTANG – Kegiatan Jumat Bersih kembali diadakan di daerah Kelurahan Berbas Pantai, Jumat (8/9)…

Senin, 11 September 2017 17:07

Neni Apresiasi Kerja Tim

BONTANG – Hari ketiga pendistribusian gas elpiji 3 kilogram  dengan harga jual Rp 18 ribu…

Jumat, 08 September 2017 00:12

Kemenag-Pemkot Imbau Keluarga Tak Jemput Jemaah Haji di Balikpapan

BONTANG – Tak lama lagi, jemaah haji Bontang akan kembali ke tanah air. Untuk itu, Kementerian…

Jumat, 08 September 2017 00:09

Neni Buka Rapat Koordinasi TIM PORA

BONTANG – Rapat Koordinasi Tim Pengawas Orang Asing (TIM PORA) tingkat Bontang tahun 2017 digelar,…

Jumat, 08 September 2017 00:08

Wali Kota Kukuhkan Pengurus Pelita

BONTANG – Kemarin (7/9), Wali Kota Bontang, Neni Moerniaeni mengukuhkan 18 orang yang tergabung…

Kamis, 07 September 2017 18:41

Pemkot Tata Wisata Kuliner Berbas Pantai

Warung-warung wisata kuliner Sarabba yang berlokasi di Kelurahan Berbas Pantai Minggu (3/9) kamarin…

Kamis, 07 September 2017 18:39

KUPA-PPAS Perubahan APBD Resmi Disepakati

BONTANG - Kebijakan Umum Perubahan Anggaran (KUPA) dan Prioritas Plafon Anggaran Sementara (PPAS) Perubahan…

Kamis, 07 September 2017 18:37

Elpiji 3 Kilo Langka, Wali Kota Gelar Operasi Pasar

BONTANG – Langkanya pasokan gas elpiji di Kota Taman, mendapat perhatian dari Pemkot Bontang.…

Rabu, 06 September 2017 19:33

Empat Sekolah Ikuti Penilaian Sekolah Sehat Provinsi

BONTANG – Dukung program peningkatan derajat kesehatan dan kecerdasan anak tingkat TK hingga SMA/MA,…

Rabu, 06 September 2017 19:32

Dapat Dana Pembangunan Pasar Modern

JAKARTA – Wali Kota Bontang, Neni Moerniaeni menghadiri Rapat Koordinasi (Rakor) Pengawasan Pelaksanaan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .