MANAGED BY:
SENIN
18 DESEMBER
BONTANG | BESSAI BERINTA | SANGATTA POST | PEMKOT | BENUA KUTIM | OLAHRAGA | ZETIZEN | SOCIETY & LENSA
Jumat, 01 Desember 2017 01:06
Fokus COP23: Tekan Jumlah Emisi Berarti Menekan Gas Rumah Kaca

Catatan dr H Sofyan Hasdam Sps, Tentang COP23, di Bonn, Jerman (3/Habis)

PEDULI LINGKUNGAN: Sofyan Hasdam berfoto bersama Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan.(Dokumen pribadi)

PROKAL.CO, Efek rumah kaca yang menjadi pokok utama bahasan pertemuan COP23 tidak lepas dari kacamata Sofyan Hasdam yang analisanya dituangkan dalam catatannya.

 

SUMBER utama emisi yang akan menjadi gas rumah kaca adalah industri, sektor transportasi, energi listrik, aktivitas pertanian dan lain-lain. Dalam hal ini terutama berasal dari hasil pembakaran sumber energi fosil (minyak bumi, gas, dan batubara). Artinya, setiap terjadi pembakaran dari sumber energi tersebut, apakah dari proses industri, energi listrik, transportasi , akan dihasilkan gas yang menjadi sumber utama gas rumah kaca seperti CO2, CH4 dan N20. Sementara gas rumah kaca yang lain seperti HFCs, PFCs, SF6 dihasilkan terutama dari industry pendingin, aerosol, hanya menyumbang kurang dari 1 persen dari total emisi gas rumah kaca.

Lalu mengapa disebut gas rumah kaca? Apakah ada kaitannya dengan rumah yang dindingnya terbuat dari kaca? Ya, tidak jauh beda. Contoh yang lebih pas, pada negara dengan musim dingin, jika ingin tanamannya mendapatkan cahaya dan panas, tanaman tersebut ditempatkan didalam rumah kaca. Jika ada cahaya matahari, selain memberikan cahaya, panasnya juga akan tertahan di dalam rumah kaca ini.

Untuk memberi contoh yang lebih mudah dipahami, kita perhatikan ketika kita parkir mobil di bawah terik matahari dan kaca-kaca mobil semua kita tutup dengan rapat. Begitu kita buka dan masuk ke dalam mobil, akan terasa sangat panas dan panas di dalam mobil melebih panas diluar mobil. Hal itu terjadi karena panas matahari yang masuk kedalam mobil selama kita parkir, tidak bisa terlepas keluar dan terjebak di dalam mobil oleh dinding-dinding kaca.

Gambaran seperti inilah yang terjadi di bumi kita. Enam jenis gas yang disebutkan di atas jika terlepas ke udara maka akan berkumpul  menjadi suatu lapisan di atmosfer yang disebut gas rumah kaca. Dalam keadaan normal, panas matahari yang tiba dipermukaan bumi akan diserap oleh bumi , dalam hal ini tanah, air , pohon, dan lain-lain. Namun, tidak semua panas matahari tersebut bisa terserap. Kelebihan panas yang tidak terserap  kembali dipantulkan ke atas dan menembus atmosfer melalui gas rumah kaca. Jika gas rumah kacanya tebal, akan sulit ditembus oleh panas matahari yang dipantulkan oleh bumi . Akibatnya, panas tersebut akan dipantulkan kembali ke bumi sehingga suhu bumi akan semakin tinggi.

Dengan kata lain, semakin tebal gas rumah kaca, semakin banyak panas yang dipantulkan ke bumi sehingga suhu bumi semakin tinggi. Peninggian panas bumi inilah yang disebut sebagai pemanasan global (global warming). Jika terjadi kenaikan suhu bumi 4 derajat, dampaknya sangat dahsyat dan akan menimbulkan kesengsaraan pada umat manusia.

Oleh karena itu, dalam komitmen Paris (Paris Agreement) juga ditekankan perlunya membantu negara-negara yang rentan, dalam hal ini negara yang akan mengalami dampak yang lebih berat seperti negara kepulauan dan negara-negara miskin yang tidak mampu berbuat apa-apa ketika permukaan air laut meningkat. Mereka hanya mampu mengungsikan penduduknya ke kawasan yang lebih tinggi.

Kini, kenaikan panas bumi betul-betul telah terjadi. Pemanasan global adalah persoalan semua penduduk bumi. Harus ada kesadaran bersama untuk mengurangi gas rumah kaca terutama bagi negara-negara industri penyumbang emisi terbesar dunia seperti Amerika Serikat, Kanada, Jerman , Inggris, dan Jepang. Namun bukan berarti bahwa negara yang emisi karbonnya lebih rendah seperti Indonesia tidak perlu berbuat apa-apa. Kita pun harus bekerja keras, utamanya memperbaiki perilaku, karena Indonesa adalah  negara kepulauan yang garis pantainya mencapai lebih dari 8000 km. Jika terjadi kenaikan permukaan laut, maka kita akan menjadi negara yang sangat terdampak.

Sekarang nasib lingkungan serta keberlangsungan alam semesta tempat kita hidup ini berada di tangan seluruh masyarakat dunia karena segala program yang telah dirumuskan dan dilaksanakan oleh pemerintah termasuk hasil pertemuan COP23 ini hasil akhirnya ditentukan oleh peran aktif seluruh masyarakat dunia, saatnya kita mengambil keputusan merubah pola pikir terhadap pentingnya pelestarian lingkungan yang tidak bisa ditunda-tunda lagi. (andiyusrianto). (habis)


BACA JUGA

Minggu, 19 November 2017 00:23

Menyelami Makna Dibalik Peristiwa

PENULIS: Nurul Inayah, SEI Tenaga Kontrak Kementerian Agama Kota Bontang  Keberhasilan dakwah tidak…

Minggu, 05 November 2017 00:21

Menjaga Bahasa Melalui Sumpah Pemuda

Oleh: N Yahya Yabo Pegiat Sastra dan Teater  Pada dasarnya setiap indivindu memiliki sifat yang…

Minggu, 15 Oktober 2017 18:45

Kaum LGBT Makin Berani

Belum hilang dari benak, ratusan pria yang ditangkap saat penggerebekan pesta seks gay  di Kompleks…

Minggu, 08 Oktober 2017 00:14

Perilaku Seks Bebas di Kalangan Remaja

Oleh: Purwanti Rahayu Ibu Rumah Tangga Masa remaja adalah masa dimana seseorang harus menghadapi tekanan-tekanan…

Sabtu, 07 Oktober 2017 00:23

Jalan Dakwah

 Oleh: Ustadz Raden Ahmad Affandi (Dai Nasional, Pengisi acara “Obral Hidayah” dan…

Kamis, 05 Oktober 2017 00:18

Darurat Narkoba, Solusinya?

Oleh: Dian Eliasari, SKM Pendidik  Saat ini Indonesia sedang disuguhi potret buram dan kelam tentang…

Selasa, 03 Oktober 2017 00:13

Bulan Kekejaman Setelah Bulan Kemerdekaan

Oleh: N Yahya Yabo Pegiat Sastra dan Teater  Sejarah pasti akan selalu diingat bahkan akan selalu…

Jumat, 29 September 2017 00:22

Menyoal Bendera dengan Lafaz Tauhid

Penulis: Nurwanah Ibu Rumah Tangga  Ribuan peserta aksi dukungan terhadap Rohingya datang ke Gedung…

Rabu, 20 September 2017 00:55

Bantu Perawat Meminimalkan Medication Error

Pelayanan keperawatan merupakan bagian terbesar dari pelayanan kesehatan. Meningkatkan mutu pelayanan…

Minggu, 17 September 2017 00:12

Bisnis Online Bakal Dikenakan Pajak

OLEH: Purwanti Rahayu Ibu Rumah Tangga Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati tengah memformulasikan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .