MANAGED BY:
RABU
17 JANUARI
BONTANG | BESSAI BERINTA | SANGATTA POST | PEMKOT | BENUA KUTIM | OLAHRAGA | ZETIZEN | SOCIETY & LENSA

BONTANG

Selasa, 09 Januari 2018 01:12
HEBAT!!! “Pelaut Terakhir” Karya Siswa SMA IT DHBS, Raih Predikat Terbaik Nasional

Satu-satunya dari Kaltim

MEMBANGGAKAN: Raihan Rizki Muhtadiin (paling kiri), Yuni Listiani (dua dari kiri), Rizki Fitrarrijal (dua dari kanan) serta Muhammad Tamam Attaqie berfoto bersama usai meraih penghargaan dari Kemendikbud belum lama ini. MENGINSPIRASI: Film pendek berjudul “Pelaut Terakhir” ini mampu berhasil membawa SMA IT DHBS meraih juara nasional dan mampu menginspirasi banyak penonton.(DHBS FOR BONTANG POST)

PROKAL.CO, Mengangkat kisah suka duka anak seorang nelayan suku bajau yang tinggal di wilayah Selangan, Bontang Lestari, karya garapan siswa SMA IT Daarul Hikmah Boarding School (DHBS) meraih predikat film terbaik di tingkat nasional.

Bambang, Bontang

Bontang patut berbangga memiliki Sumber Daya Manusia (SDM) berkualitas. Lewat film dokumenter inspiratif yang digarap oleh tiga siswa SMA IT DHBS, mereka berhasil meraih prestasi membanggakan di ajang Festival Film Dokumenter Pelajar Tingkat Nasional 2017.

Festival Film Dokumenter Pelajar Tingkat Nasional 2017 ini merupakan perlombaan pembuatan film pendek yang diikuti oleh berbagai sekolah dari seluruh daerah di Indonesia. Festival yang digelar Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) bekerja sama dengan Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman itu mengambil tema tentang kelautan.

Bermodalkan ilmu dan kemampuan yang dimiliki saat mengikuti ekstrakulikuler sinematografi di sekolah mereka, ketiga siswa SMA IT DHBS yakni Muhammad Tamam Attaqie, Raihan Rizki Muhtadiin serta Rizki Fitrarrijal dibantu Pembina ekstrakulikuler Yuni Listiani memutuskan ikut mengirimkan proposal film mereka ke panitia pelaksana. Dari banyaknya proposal yang dikirim dari berbagai sekolah se-Indonesia, panitia menyaring menjadi 20 proposal terbaik. Salah satu proposal terbaik itu yakni dari SMA IT DHBS.

Usai dinyatakan masuk 20 besar, mereka bertiga beserta sang pembina diundang untuk mengikuti workshop pra produksi pada 7-13 September 2017 lalu di Jakarta. Selama mengikuti workshop, mereka mendapatkan banyak ilmu yang nantinya menjadi bekal mereka dalam menggarap film pendek ini di Bontang.

Dikerjakan oleh Muhammad Tamam Attaqie sebagai kameramen, Raihan Rizki Muhtadiin sebagai penulis naskah, dan Rizki Fitrarrijal sebagai editor, film dokumenter dengan judul  “Pelaut Terakhir” pun berhasil mereka garap selama kurang lebih satu bulan. Mengambil tema kisah anak nelayan, film berdurasi 13:24 menit itu menceritakan tentang suka duka anak seorang nelayan suku bajau yang tinggal di wilayah Selangan, salah satu perkampungan di atas laut di Kelurahan Bontang Lestari yang jauh dari hiruk pikuk kota berbasi industrial ini. Anak tersebut bernama Ardiyono, salah satu siswa kelas VIII SMP Negeri 3 yang setiap harinya harus berangkat sekolah dari rumahnya menggunakan kapal ketinting. 

Dalam film tersebut dikisahkan, Ardiyono gigih dalam menuntut ilmu meski ditengah kondisi ekonomi keluarga yang minim. Di sisi lain, sang ayah yang berprofesi sebagai pelaut mengaku tak ingin jika kelak anaknya juga berprofesi sama dengannya. Sehingga sang ayah harus mendorong anaknya untuk rajin bersekolah.

Usai film tersebut selesai digarap, selanjutnya ketiga siswa SMA IT DHBS ini pun mengirimkan hasil karya mereka ke panitia. Alhasil, film mereka pun dinobatkan sebagai film terbaik bersama dengan 9 film lainnya. Yang hebatnya, film dari SMA IT DHBS ini merupakan satu-satunya film dari Kaltim yang berhasil meraih predikat terbaik nasional. Mereka pun diundang kembali ke Jakarta untuk menerima penganugerahan yang diserahkan langsung pada 5 Desember 2017 lalu oleh Kemendikbud RI.

 “Meski dengan keterbatasan alat, namun Alhmadulillah kami bisa meraih hasil yang membanggakan. Lelah selama proses pembuatan film ini terbayarkan dengan tontonan yang bisa menginspirasi dan bermanfaat bagi orang banyak,” kata Yuli yang juga sebagai Kepala SMA IT DHBS.

Di balik suksesnya pembuatan film ini, berbagai kesulitan pun kerap dialami ketiga siswa ini. Muhammad Tamam Attaqie misalnya, dia yang bertugas sebagai kameramen mengaku mengalami beberapa kesulitan selama proses mengambil gambar. Seperti hanya diperbolehkan menggunakan satu kamera saja, serta harus bolak-balik ke Selangan untuk mengabadikan momen selama disana.

“Terkadang seminggu sekali ke Selangan, terkadang tiga kali,” kata siswa kelas XI IPS 1 itu.

Beruntung selama ingin ke Selangan, dia dan tim diantar menggunakan speedboat  milik Badak LNG, sehingga tak mengeluarkan biaya untuk ongkos transportasi. Di sisi lain, tambahan video tentang profil Bontang juga mereka mendapat bantuan dari Humas Pemkot Bontang.

Lain halnya dengan Raihan Rizki Muhtadiin, sang penulis naskah film ini mengaku kesulitannya dalam proses mengerjakan film ini selain jam terbang yang kurang, juga mengalami kebingungan saat  mencari ide-ide dan tatanan yang bagus. Selain memakan waktu banyak, naskah yang dia buat juga belum tentu dipakai. “Naskah film ini sebelumnya sudah tiga kali direvisi,” kata siswa XI IPA 1 itu.

Terkahir Rizki Fitrarrijal, editor film ini mengaku selama membuat film ini kesulitan yang dihadapi yakni saat harus memilih bagian mana yang pas untuk diambil, dan bagian mana yang tidak pas untuk diambil. Jika masih ada bagian yang tidak pas, maka tim pun harus kembali ke Selangan untuk mengambil ulang video. “Untuk mengetahui pas atau tidak, tentu semua video harus dilihat satu-satu. Butuh lima hari baru film ini selesai diedit,” pungkasnya. (***)


BACA JUGA

Selasa, 16 Januari 2018 00:20

Sengkarut “Pindah Tangan” Yayasan Stitek

AKHIR-AKHIR ini, Sekolah Tinggi Teknologi (Stitek) Bontang diperhadapkan prahara perubahan struktur…

Selasa, 16 Januari 2018 00:18

Soal STITEK Dewan Lakukan Investigasi

KETUA Komisi I DPRD Bontang Agus Haris mengaku tidak akan terlalu masuk ke dalam permasalahan kepengurusan…

Selasa, 16 Januari 2018 00:15

Polemik STITEK Berdampak ke Mahasiswa

“Intinya dari yayasan terkesan tertutup dan tidak transparansi ke mahasiswa,” Ketua Badan…

Selasa, 16 Januari 2018 00:14

Yayasan Lama Tidak Transparan Soal Anggaran

TIDAK transparansinya pengelolaan Stitek pada struktur yayasan lama, membuat beberapa pihak menduga…

Senin, 15 Januari 2018 18:58

Gawat, Orangutan Di Hutan Lindung Sungai Lesan Hampir Punah

“Yang menyedihkan, ada satu individu orangutan yang ditemukan pada 2 Agustus 2017 mengalami luka…

Senin, 15 Januari 2018 18:54

Pembangunan Dua Kantor Lurah Akan Dilanjutkan

BONTANG – Dua kantor lurah akan kembali dilanjutkan pembangunannya di tahun ini. Kantor yang akan…

Minggu, 14 Januari 2018 00:23

Spanduk Tidak Merusak, Tak Ditindak

“Sejauh ini tidak merusak estetika kota, kalau merusak baru ditindak,” Amiluddin -- Kepala…

Minggu, 14 Januari 2018 00:22

Bayi yang Diduga Difteri Dipulangkan

“Hasilnya hanya radang tenggorokan saja. Begitu dapat hasil negatif, kami langsung pulangkan karena…

Minggu, 14 Januari 2018 00:18

Bontang Aman Difteri, Diskes Imbau Masyarakat Tetap Waspada

“KLB itu yang menetapkan wali kota, hingga saat ini Bontang masih aman,”  Bahtiar Mabe…

Minggu, 14 Januari 2018 00:16

Ini 15 Nama Yang Lolos Seleksi Wawancara Panwaslu Kelurahan

BONTANG – Sebanyak 15 nama dari masing-masing kelurahan di Bontang dinyatakan lolos tes wawancara…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .