MANAGED BY:
RABU
21 NOVEMBER
BONTANG | BESSAI BERINTA | SANGATTA POST | METRO SAMARINDA | PEMKOT & DPRD | OLAHRAGA | ZETIZEN

SANGATTA POST

Selasa, 11 September 2018 16:54
Kisah Pahlawan Kebersihan Lingkungan Sangatta

Belasan Tahun Mengabdi, Masih Berstatus TK2D

MASIH MENGABDI: Rusman dan keluarganya saat disambangi di kediamannya.(LELA RATU SIMI/SANGATTA POST)

PROKAL.CO, SANGATTA - Rusman (59), warga yang menetap di Jalan Silvaduta RT 01 Sangatta Selatan itu, membagi kisah dan pengalamannya selama 10 tahun mengabdi pada daerah. Terlebih karena minimnya anggaran.

Sejak 2002 silam, dirinya mulai bekerja di bidang kebersihan lingkungan. Hanya saja hingga kini lelaki tua itu masih berstatus pegawai Tenaga Kerja Kontrak Daerah (TK2D). Dengan penghasilan hanya Rp 700 ribu.

"Gaji saya tidak rutin, paling tiga bulan sekali baru dibayar. Kalau ada makanan ya dimakan, tidak ada puasa sajalah," katanya saat disambangi di kediamannya belum lama ini.

Dia mengaku tidak sanggup memberi pendidikan bagi anak-anaknya. Ekonomi menjadi faktor putra-putrinya berhenti sekolah dan ikut bekerja dengannya.

"Tidak ada anak saya yang sekolah. Kalau sudah begini, kadang rasanya mau nangis. Saya bingung mau kasih makan apa sama anak istri. Mau menanam juga sudah tidak kuat," jelasnya.

Rusman menceritakan sejumlah pengalamannya, mulai dari ditabrak motor hingga nyaris mengalami kebutaan, lantaran saat dirinya membersihkan rumput, pecahan batu mengenai matanya.

"Saya sudah minta kacamata tapi tidak ada terus dari kantor DKPP nya. Kerjaan saya kan keliling kota untuk menyapu, pernah juga ditabrak orang. Banyaklah pengalaman," pungkasnya.

Seorang wanita yang juga mengalami hal serupa, Baloti (60), yang juga bekerja menjadi penyapu jalan selama 20 tahun lamanya. Dia mengisahkan pengalamannya. Tak bisa luput dari ingatan wanita itu, saat sejumlah rekan kerjanya diangkat menjadi PNS, dirinya malah diberhentikan paksa oleh pimpinannya. Padahal usianya saat itu masih 45 tahun. Dengan alasan tidak memiliki ijazah, membuatnya harus beralih profesi menjadi pedagang sayur di pasar.

"Sampai sekarang saya sedih, kalau ingat masih pengen kerja tapi malah dipecat. Sekarang saya hanya membeli sayur orang, terus dijual lagi di pasar, kadang untung Rp 1000 kadang tidak," jelasnya.

Hal tersebut harus dilakukannya, lantaran ia harus bertanggungjawab atas lima orang anak yang dia angkat. "Tidak ada anak kandung, semuanya anak saudara yang lebih tidak mampu saya rawat," ujarnya.

Sama halnya dengan Rusman, ia juga memiliki sejumlah pengalaman yang tak bisa dilupakan. Menurutnya, ia pernah sampai BAB darah karena bekerja ekstra. Namun tidak ada jaminan pengobatan saat itu, sehingga dengan gaji Rp 700 ribu tersebut, wanita ini harus membagi antara untuk kehidupan dan biaya rumah sakit.

"Saya pernah dijanjikan siapa yang bekerja paling bersih dapat hadiah. Sudah kerja keras dan semangat, sampai BAB keluar darah, ternyata tidak ada apa-apa sampai saat ini," tutupnya. (*/la)


BACA JUGA

Rabu, 21 November 2018 18:28

Bukan Rudal, Ternyata Mortir

  SANGATTA- Dugaan rudal yang ditemukan warga di Kanal 3…

Rabu, 21 November 2018 18:27
Info CPNS

SKB Bagi Pelamar yang Gagal

SANGATTA – Sebanyak 3.428 peserta yang mengikuti tes calon pegawai…

Rabu, 21 November 2018 18:25

Peternak Dapat 219 Ekor Sapi Brahman Cross

SANGATTA- Peternak sapi yang tergabung dalam 17 kelompok tani  di…

Selasa, 20 November 2018 18:38

Listrik Taman Bersemi Diduga Ilegal

SANGATTA – Listrik yang mengaliri Taman Bersemi (eks STQ) diduga…

Selasa, 20 November 2018 18:33
Pemilu 2019

Berharap Ada Keajaiban

SANGATTA- Rendahnya angka lulusan tes standar kompetensi dasar (SKD) calon…

Selasa, 20 November 2018 18:21

Siap Cetak Pelaut Berkompetensi Internasional

SANGATTA – SMKN 2 Sangatta Utara punya fasilitas baru. Bridge…

Senin, 19 November 2018 19:08

Kendaraan “Raksasa” Bebas Melintas

SANGATTA - Pemkab Kutim terus memberikan sosialisasi kepada para sopir …

Senin, 19 November 2018 19:07

Data Warga Miskin Masih Kacau

SANGATTA - Pemkab Kutim menyadari jika selama ini bantuan untuk…

Senin, 19 November 2018 19:03

Klaim Sampah di Sungai Berkurang

SANGATTA - Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kutim, mengklaim jumlah sampah…

Senin, 19 November 2018 19:02

Museum Ditarget di 2019

SANGATTA – Meski memiliki situs budaya dan ratusan gua, ironisnya…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .