MANAGED BY:
MINGGU
21 APRIL
BONTANG | BESSAI BERINTA | SANGATTA POST | METRO SAMARINDA | PEMKOT & DPRD | OLAHRAGA | ZETIZEN

BESSAI BERINTA

Rabu, 07 November 2018 19:06
Segera Berlaku di Kaltim, Namun Masih Tahap Sosialisasi
JANGAN MAIN-MAIN..!! STNK Mati Dua Tahun, BPKB Diblokir
AKP Irawan Setyono(DOK/BONTANG POST)

PROKAL.CO, BONTANG – Pemilik kendaraan yang tidak memperpanjang STNK selama dua tahun, maka bersiap-siap mobil atau motornya dihapus dari daftar registrasi dan identifikasi (regident) kendaraan bermotor (ranmor). Dengan demikian, mobil atau motor tersebut akan menjadi “bodong”, STNK serta BPKB diblokir, dan dilarang untuk beroperasi. Aturan tersebut tertuang dalam Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009.

Meskipun aturan tersebut sudah berlaku sejak lama, namun sebagian masyarakat yang tak mengetahuinya. “Sementara ini masih diberlakukan di wilayah Jabodetabek. Untuk Kaltim belum ada koordinasi dengan instansi terkait,” ujar Kapolres Bontang AKBP Siswanto Mukti, melalui Kasat Lantas AKP Irawan Setyono, Selasa (6/11) kemarin.

Untuk itu, dirinya meminta masyarakat untuk mematuhi aturan tersebut mulai saat ini sehingga ketika aturan tersebut benar-benar diberlakukan, tidak kaget lagi. Selain pemblokiran akibat kelalaian memperpanjang STNK, saat ini kata Irawan, Polda Kaltim juga telah menyiapkan sistem sinkronisasi program e-tilang dengan pendataan kendaraan yang ada di Samsat. Sehingga ke depannya apabila pengendara ditindak menggunakan sistem elektronik tersebut, bisa langsung dikoneksikan dengan sistem yang ada di Samsat dan berujung pada pemblokiran STNK. “Ke depan fungsi CCTV juga akan sama dengan petugas yang ada di lapangan. Meskipun tanpa ada petugas, namun tetap bisa ditilang dengan bukti rekaman CCTV,” tegasnya.

Sebagai informasi, aturan pemblokiran STNK ini berhembus sejak adanya keterangan dari Kasi STNK Subdit Regident Ditlantas Polda Metro Jaya, Kompol Bayu Pratama Gubunagi. Bayu menjelaskan, jika sudah dihapus dari registrasi dan identifikasi (Regident) kendaraan bermotor (ranmor), maka tidak bisa diurus kembali bagaimanapun caranya. Hal tersebut, sesuai dengan ketentuan Peraturan Kapolri Nomor 5 Tahun 2012, yang berakibat kendaraan bermotor tidak dapat dioperasionalkan. (bbg)  


BACA JUGA

Kamis, 24 Januari 2019 09:27

Ngakunya Pemkot Sanggup Kelola Pelabuhan

BONTANG – Badan Usaha Pelabuhan (BUP) ditargetkan terbentuk tahun ini.…

Sabtu, 22 Desember 2018 18:39

130 Item Disalurkan ke 62 RT Berebas Tengah

BONTANG - Sebanyak 130 item barang dan jasa disalurkan ke…

Jumat, 21 Desember 2018 18:48

Jika Temukan Praktik Culas di SPBU, Sopir Truk Diminta Lapor Polisi

BONTANG –Pengawasan terhadap pengetap diminta lebih diperketat. Mengingat praktiknya sudah…

Jumat, 21 Desember 2018 18:34

Warga Sulit Cari Gas Elpiji 3 Kg

BONTANG – Mendekati momen Natal dan tahun baru, pasokan gas…

Jumat, 21 Desember 2018 18:33

Dishub Tunggu Perintah Provinsi

BONTANG – Dinas Perhubungan (Dishub) Bontang mengaku belum menerima informasi…

Jumat, 21 Desember 2018 18:32

Jika Semua Pihak Berkomitmen, Kenakalan Remaja Mudah Diberantas

BONTANG – Wali Kota Bontang Neni Moerniaeni meminta standar operation…

Jumat, 21 Desember 2018 18:30

KTP Invalid Kembali Dimusnahkan

BONTANG – Usai membakar 2.500 keping KTP-el pada tahap pertama…

Rabu, 19 Desember 2018 17:21

4.613 KTP-el Kembali Dibakar

BONTANG – Kemarin (18/12), sebanyak 4.613 Kartu Tanda Penduduk Elektronik…

Selasa, 18 Desember 2018 19:21

CCTV Terus Ditambah

BONTANG – Penambahan Closed Circuit Television (CCTV) di beberapa wilayah Kota…

Selasa, 18 Desember 2018 19:20

Kasus Miras Oplosan Disorot Kepolisian

BONTANG – Maraknya kasus miras oplosan seperti aldo dan koteng…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .
*